Jasa Taman Dan Tanam Rumput

Hub : 0812 9711 5645

Produksi Masal Mesin Pertanian Untuk Mencapai Swasembada Pangan

Produksi Masal Mesin Pertanian Untuk Mencapai Swasembada Pangan - Dalam rangka pencapaian target swa sembada pangan tahun 2015 ini berbagai upaya ditempuh oleh pemerintah. Salah satunya adalah penyediaan peralatan pertanian yang canggih, sehingga dapat tercipta efisiensi kerja yang pada akhirnya akan meningkatkan produksi pertanian.

<src img="mesin pertanian.JPG" alt="mesin pertanian">

Untuk mewujudkan tersedianya peralatan pertanian kabarnya telah di tunjuk empat perusahaan nasional guna memproduksi secara massal peralatan atau mesin mesin pertanian yang lebih canggih. Tentunya masyarakat  pertanian dengan senang menyambut gebrakan pemerintah ini. Berikut adalah beritanya yang di kutip dari Republika.co.id:

Sedikitnya empat perusahaan dalam negeri siap untuk memproduksi massal dua unit mesin pertanian yang dihasilkan oleh Badan Litbang Pertanian melalui Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian, yakni "Rice Transplater Jajar Legowo" dan "Mini Combine Harvester.

"Kebutuhan alat mesin pertanian sangat penting untuk mendukung pencapaian swasebada berkelanjutan pagi, jangung dan kedelai yang saat ini ditargetkan oleh pemerintah," kata Kepala Badan Litbang Pertanian, Haryono, Jumat (13/3).

Dikatakannya, Kabinet Kerja telah menetapkan pencapaian swasembada berkelanjutan padi, jagung dan kedelai harus dicapai dalam waktu tiga tahun. Target produksi yang harus dicapai pada tahun 2015 ini adalah padi 73,40 juta ton dengan pertumbuhan 2,21 persen per tahun.
Begitu juga dengan jagung 20,33 juta ton dengan pertumbuhan 5,57 persen per tahun dan kedelai 1,5027 juta ton dengan pertumbuhan 60,81 persen.

Ia menjelaskan, kebutuhan alat mesin pertanian "Rice Transplater Jajar Legowo" atau mesin tanam dan "Mini Combine Harvester" atau mesin panen. Salah satunya adalah dengan memanfaatkan teknologi hasil karya anak bangsa yang unggul dan siap mensubtitusi produk elsinta impor yang hingga saat ini masih mendominasi pasar dalam negeri.

"Balai Besar Pengembangan Mekanisme Pertanian telah menghasilkan invensi mesin tanam "Rice Transplanter Jajar Legowo dan mesin panen "Mini Combine Harvester" yang pemanfaatannya akan lebih efisien bagi petani," katanya.

Dia menjelaskan, Jajar Legowo merupakan metode tanam dengan jarak antar baris tanam 20 cm x 20 cm dengan jarak dalam barisan tanam 12,5-13 cm, diselingi jarak kelompok antar barisan tanaman berikut selebar 40 cm.
"Keunggulan mesin ini mampu melakukan tanam bibit padi seluas 1 hektar dalam waktu sekitar 5 sampai 6 jam," katanya.

Selain itu juga mesin tanam tersebut dapat digunakan di lahan sawah dengan kedalaman lumpur lebih dari 60 cm, sehingga menurunkan biaya tanam sekaligus mempercepat waktu tanam.

Sedangkan "mini combine harvester memiliki nilai "ground pressure rendah sehingga mesin dapat beroperasi di lahan sawah. Mesin panen padi ini memiliki tipe mini dengan sistem kombinasi pemotongan, perontokan dan pembersihan.

Kebutuhan kedua alat mesin pertanian tersebut untuk mendukung upaya khusus swasembada padi, jagung dan kedelai mencapai ribuan unit. "Sehingga Balitbang Pertanian memerlukan dunia usaha agar kedua alat mesin pertanian ini dapat diproduksi secara massal," katanya.

Sementara itu empat perusahaan yang akan memproduksi massal dua alat mesin pertanian tersebut telah berpengalaman dalam industri mesin pertanian yakni PT Wika Industri dan Konstruksi, PT Sarandi Karya Nugraha, CV Adi Setia Utama Jaya dan PT Lambang Jaya.


Sumber : Republika.co.id.
Share on Google Plus

About Widodo Sukses

    Blogger Comment
    Facebook Comment

3 komentar:

  1. Butuh perlengkapan alat untuk bertani, hubungi kami, kami adalah produsen berbagai alat pertanian seperti arit cangkul usruk garpu dan masih banyak lagi

    ReplyDelete
  2. Butuh perlengkapan alat untuk bertani, hubungi kami, kami adalah produsen berbagai alat pertanian seperti arit cangkul usruk garpu dan masih banyak lagi

    ReplyDelete
  3. Dengan semakin canggihnya berbagai mesin pertanian diharapkan dapat meningkatkan produksi hasil produksi pertanian di Indonesia namun peralatan tradisional seperti arit cangkul sorok dan lain-lain pun ternyata juga masih banyak digunakan oleh para petani kita

    ReplyDelete

- Bebas berkomentar dengan bahasa yang sopan dan santun tanpa unsur sara.
- Lebih seru kunjungi : "Forum Asyik Berkebun" untuk Sharing, Tanya-jawab, Promosi usaha/jual-beli, dll.
- Untuk teman BLOGGER dilarang keras "Copy Paste" artikel ini.